INTERNASIONAL

Politikus Gerindra Nilai Kerja Sama Indonesia-Arab Saudi Di Bidang Ini Belum Urgen

Jakarta, liputan.co.id – Anggota Komisi I DPR RI Martin Hutabarat menilai kerja sama pertahanan Indonesia dengan Arab Saudi belum urgen. Pasalnya, selain letak geografis kedua negara berjauhan, juga belum tentu Arab Saudi bisa menolong bila suatu saat Indonesia diserang negara lain.

“Kalau soal pertahanan, saya tidak melihat urgensinya. Kalau sekadar latihan militer bersama untuk memerangi terorisme atau kerja sama intelijen, itu penting. Tapi tidak harus kerja sama pertahanan,” kata Martin, saat mengikuti rapat dengar pendapat dengan para pakar, membahas RUU Kerja Sama Pertahanan RI-Arab Saudi, di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (16/1/2018).

Menurut politikus Partai Gerindra ini, sektor pertahanan sangat strategis bagi kedua negara. Untuk itu, ujarnya, perlu ada komitmen saling memberi bantuan militer bila salah satu dari dua negara yang menjalin kerja sama pertahanan, diserang oleh negara lain.

“Saya meragukan Arab Saudi mampu menolong Indonesia bila terjadi agresi militer di tanah air. Walau pun anggaran militer Arab Saudi terbesar keempat, itu bukan jaminan untuk mewujudkan kerja sama pertahanan,” tegasnya.

Sebaliknya, Indonesia juga mungkin belum mampu menolong Arab Saudi bila diserang militer negara lain. Saat ini, yang paling ditakuti Arab Saudi di kawasan Timur Tengah adalah Iran. Untuk itu, Arab Saudi pernah menjalin kerja sama militer dengan Israel untuk mengantisipasi bila Arab Saudi diserang Iran. Peta ini perlu dilihat oleh Indonesia bila ingin menjalin kerja sama strategis di sektor pertahanan.

“Besarnya anggaran militer Arab Saudi, tidak bisa dijadikan ukuran. Tapi, yang perlu adalah kerja sama intelijen dan kontra terorisme. Kita kerap membayangkan bahwa sebagai negara muslim terbesar dunia, maka Arab Saudi pasti akan mempertimbangkan faktor itu. Saya kira itu tidak masuk dalam pertimbangan Arab Saudi,” ungkap Martin.

Terakhir, dia mengingatkan, banyak pertimbangan geopolitik yang harus juga dilihat Indonesia menyangkut posisi Arab Saudi. Misalnya, kata Martin, di mana posisi Arab Saudi dalam koflik Israel-Palestina. Selama ini kerap tak jelas. “Tapi, bila kerja sama pertahanan itu bisa meyakinkan Arab Saudi untuk membantu pembiayaan industri pertahanan Indonesia, itu sangat baik,” imbuhnya.

Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA POPULER

To Top